Islam & Iman

APABILA ALLAH TAK NAK KEPADA KITA

KETAHUILAH apabila Allah tidak mengkehendaki kita lagi :

Allah akan sibukkan kita dengan urusan dunia. Allah akan sibukkan kita dengan urusan perniagaan. Allah akan sibukkan kita dengan harta. Allah akan sibukkan kita dengan mencari pengaruh pangkat dan kuasa.

Alangkah ruginya kerana kesemuanya itu akan kita tinggalkan. Sekiranya kita mampu bertanya pada orang-orang yang telah pergi terlebih dahulu menemui Allah SWT dan jika mereka diberi peluang untuk hidup sekali lagi sudah semestinya mereka memilih tidak lagi akan bertarung bermati-matian untuk merebut dunia.

Tujuan kita diciptakan adalah untuk menyembah Allah dan beribadat kepada Allah SWT. Sebenarnya apa yang kita dapat dari habuan dunia ini telah pun ditentukan oleh Allah SWT.

Kita mungkin cemburu apabila melihat orang lain lebih daripada kita dari segi gaji, pangkat, harta, kereta mewah dan rumah besar.

Kenapa kita tidak pernah cemburu melihat ilmu dan amalan orang lain lebih daripada kita. Kenapa kita tidak pernah cemburu melihat orang lain bangun disepertiga malam untuk solat tahajjud.

Kita cemburu melihat orang lain tukar kereta baru, tetapi jarang kita cemburu melihat orang lain boleh khatam Al-Quran sebulan 2 kali.

Kesemua petanda-petanda ini menunjukkan dunia akhir zaman apabila duit, pangkat dan harta mengatasi segalanya.

Setiap kali menyambut hari jadi kita sibuk hendak raikan sebaik mungkin tetapi kita telah lupa dengan bertambahnya umur kita maka kita akan dipanggil oleh Allah SWT semakin dekat.

Kita patut bermuhasabah mengenai bekalan ke satu perjalanan yang jauh yang tidak akan kembali lagi buat selama-lamanya.

Sesungguhnya mati itu benar, alam kubur itu benar, pertanyaan munkar dan nakir itu benar, mahsyar Allah itu benar, syurga dan neraka itu benar.

Wallahu’alam
______________________

Sumber:

Berzakat secara online di:
🌐www.zakat.com.my

REZEKI SESEORANG SUDAH DITENTUKAN ILAHI

Rezeki itu di langit, diturunkan di bumi untuk di ikhtiar cari..

Kenapa aku kerja, dia kerja,
aku solat, dia pula tidak..
tapi dia kaya, aku tidak.. kenapa..

Allah Maha Adil, kekayaan itu tidak ada kena mengena dengan keimanan.. Ia bergantung dengan usaha dan ikhtiar seluruh manusia. Sebab itu kekayaan manusia tidak kira agama, beriman atau tidak pun, bergantung ikhtiar dan usahanya.

Tetapi..

Bila dikaitkan keimanan, ia berkait dengan keberkatan, mereka solat dan mereka berikhtiar, kekayaan itu InshaAllah berkat di sisi Allah.

Bila berkat, sikit pun dicukupkan, bila banyak ditujukan ke jalan bermanfaat..
Tapi..
bila tidak berkat, banyak pun tapi runsing..

Berbeza lagi dengan orang yang sentiasa meningkatkan TAQWA, dibukakan rezekinya seluas langit dan bumi.. MashaAllah..

#KPI_AKHIRAT

MENJADI INSAN BERMANFAAT

Saudara Muslimku,

Islam itu bermaksud Peace. Bagaimana peace itu wujud di dalam situasi harian kita?

Kita selalu fikir dan kebanyakkan situasi untuk bersedekah, berinfaq pada setiap Jumaat yang barokah.. Mengisi seringgit dua di tabung-tabung masjid.

Dengan niat yang ikhlas supaya duit itu diurus untuk membina keselesaan jemaah masjid yang hadir beribadat.. Keselesaan, alhamdulillah itu yang kita harapkan sesuai dengan ibadat dan tujuannya agar lebih khusyuk dan tenang. Mencantikkan dengan batu-batuan mar-mar, keemasan semata-mata bukanlah dituntut.

Selain itu..

Mari kita belanjakan sebahagian sumbangan sedekah infaq itu di Masjid dan ke tempat-tempat yang lain (Fasiliti awam) seperti Hospital, tempat menunggu bas, pusat-pusat pendidikan tahfiz, green house, universiti, fakulti, sekolah tadika, klinik dan sebagainya..

Lebih banyak kita memberi manfaat kepada orang lain, lebih amanlah dunia ini. Hentikan kesombongan, bina komuniti yang kukuh dan bertimbang rasa.

Anda susah kita bantu, kami susah anda bantu. Ramai kanak-kanak terpinggir, banyak fasiliti yang tidak mencukupi. Wujudkan keamanan dengan bersedekah, infaq, zakat.

Bukankah sebaik-baik manusia di sisi Allah adalah orang beriman yang memberi manfaat kepada orang lain. Itu pun ibadah untuk dapatkan pahala demi bekalan akhirat bukan?

Allah SWT berfirman:

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوا وَّالَّذِينَ هُمْ مُّحْسِنُونَ
innalloha ma’allaziinattaqow wallaziina hum muhsinuun

“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa, dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.”
(QS. An-Nahl 16: Ayat 128)

Mari! Baiki amalan-amalan kita..

#KPI_AKHIRAT

2 PERISTIWA YANG BANYAK MANUSIA TIDAK SEMPAT BERTAUBAT

2 PERISTIWA YANG BANYAK MANUSIA TIDAK SEMPAT BERTAUBAT

1. MATI
2. MATAHARI TERBIT SEBELAH BARAT

Apabila terbitnya Matahari di sebelah barat, tertutuplah segala pintu taubat. Masa itu baru mahu kenal Allah SWT pun sudah terlambat.

Tapi bagi kebanyakkan orang akan berkata ia hanyalah fenomena alam sahaja. Sama seperti tanda-tanda kecil qiamat yang sering berlaku seperti gempa bumi dan bencana alam lain. Masa itu baru mahu berzikir sebanyak-banyaknya, hanya sia-sia.

Yang dah taubat dan sentiasa meningkatkan taqwa, dah boleh Chill! 😊😊😊

Kenal lah dengan Allah SWT yang Maha Pencipta sekalian alam, Maha Pengampun dan Maha Mengasihani. Segala puji hanya bagiNya.

Tiada Tuhan selain Allah SWT, Nabi Muhammad SAW itu pesuruh Allah.

#KPI_Akhirat

HEBATKAH KITA MANUSIA?

Alhamdulillah itu maksudnya segala puji hanya bagi Allah SWT.

Ini bermakna tiap kali kita dipuji oleh manusia, kita selalu menyebut Alhamdulillah. Tidak selayaknya kita menerima pujian itu kerana semuanya adalah kerana izinNya.

Rajin menyebut Alhamdulillah sebagai tanda mengingati Allah SWT yang maha berhak segalanya.

Malunya kita berbangga dengan merasakan segala usaha ini adalah hasil kehebatan sendiri kan? Siapalah kita…

#KPI_Akhirat

Tulisan Asal: Achmad Noorafzam

AMALAN MEMBENTUK IMAN & ISLAM

TEPUK DADA TANYA IMAN & ISLAM

Pernah dengar iman seseorang Muslim ada kala menebal ada kala menipis. Naik turun. Bagaimana nak tahu iman kita sedang naik atau turun?
.
Caranya ukur dengan amalan.
.
Kalau biasanya kita solat di awal waktu, masa itu iman kita menaik. Kalau tetiba kita solat 10 minit lagi masuk waktu solat berikutnya, itu tandanya iman kita mahu-mahu menipis.
.
Bagaimana pula cara untuk membentuk iman?
.
Cara untuk membentuk iman adalah dengan melakukan amalan baik-baik dengan ikhlas. Dimulakan dengan kerjakan solat fardhu di awal waktu. Bila terlewat, ada satu perasaan penyesalan dalam diri dan mahu baiki pada next solat. Kalau tidak, ia seperti berpura-pura dengan Allah SWT.

Buat sesuatu dengan penuh ikhlas. Biarkan orang cakap kita ni tiba-tiba kearah keagamaan. Biarkan. Masa itulah iman kita sedang naik. Teruskan dan teruskan. Allah SWT sedang menilai kita. Kita sedang mendapat perhatianNya. Best!
.
Bagaimana mahu kekalkan momentum iman yang sedang naik ni?
.
Jawapannya istiqomah. Buat asas-asas dan wajib-wajib dahulu. Kekalkan dan ikhlaskan hati.

Contohnya, mula-mula kerjakan solat di awal waktu. Mungkin ketika ni masih solat bersendirian. Lama kelamaan, kita tingkatkan dengan solat berjemaah bersama keluarga dan rakan. Selepas itu, kita ajak semua solat di Rumah Allah SWT. Biar lama kelamaan, kita budayakan meeting Allah SWT berbanding meeting yang perlu minit mesyuarat tu!
.
Bagaimana mengasah iman?
.
Caranya elakkan melihat, mendengar, melangkah, bercakap perkara-perkara maksiat. Maksiat ni bukan dating semata-mata, maksiat ni luas maknanya juga.
.
Bolehkah lagi aku menikmati iman ni? Aku banyak buat dosa lampau. Dosa-dosa besar pula tu?
.
Bertaubat. Selagi pintu taubat terbuka, Allah SWT maha menerima taubat orang yang betul-betul menyesali perbuatan dosa lampau dan bertekad tidak akan mengulanginya lagi.
.
INDAHNYA IMAN…
.
.
.
SEPERKARA….

Inilah yang dimaksudkan indahnya Islam. Islam bukan terrorist seperti mana ramai fake fake account fb berani mencaci hina di banyak ruangan komen. Ya, walaupun ramai yang mengaku Muslim tapi islamnya masih buka aurat, minum arak. Ini mereka cuma belum mengenali Allah SWT. Mereka tetap orang baik.
.
.
.
Masih fikir Islam itu agama kejam? Hadirlah ke Masjid pada sembahyang jumaat untuk sama-sama mendengar khutbah-khutbah Jumaat. Semua khutbah menghebahkan ilmu yang baik dan maklumat semasa serta penyelesaian isu-isu semasa kepada orang-orang lelaki Muslim setiap jumaat.
.
.
Wallahua’lam

#KPI_Akhirat

Tulisan asal: Achmad Noorafzam